Sunday, May 23, 2010

Emosi seorang perempuan.

Dear Readers,

Habis sudah issue sembelih anak dan ikan-ikan. Bila aku mula ada benda nak mencarut dekat Blog, akan mula active lah maknanya. Aku rasa terpanggil dengan mandat untuk menceritakan mengenai emosi. Biarpun aku tidak sehebat Siti Aishah ataupun Siti Khadijah, tapi bila sudah nama perempuan, memang sangat dikaitkan dengan emosi. Bukan ada apa nak distory kan sangat sebab rasa macam tak ada orang ambil tahu pasal emosi aku. Semua orang yang aku kenal assume aku seorang yang Bold of course dan boleh diperbuat sesuka hati. Ya, memang aku flexible dan hyper, tapi aku perempuan ada rasa, ada hati.

Hati aku sekarang dah macam tisu, tak sekuat dulu. Dulu aku akan menangis bila aku sakit, sekarang aku akan menangis bila aku marah. Eventho manusia atau haiwan yang aku marah itu tak ada didepan mata. Or sometimes bila aku rasa ter touching sikit, aku akan menangis tapi bukan depan orang itu, aku akan chow kejap and cari tempat strategic untuk berdrama solo. Okay, selalu juga aku macam itu tapi tak ada yang tahu the truth.

Aku pernah menghadap banyak kematian, yang terdekat dengan aku. Entah lah, try nak menangis mengikut adat kesedihan kematian, tapi tak boleh, so aku tak boleh paksa. Aku rasa, buat masa sekarang, aku senang nak menangis bila aku marah. Itu saja.

Kalau lah, my tears boleh dibuat sebagai perfume macam Raja Azlan cakap itu, memang aku rasa aku wanita terkaya, tapi kenapa bila perempuan menangis depan lelaki, kau tak boleh nak bertindak apa-apa?

Sekian, terganggu emosi.

4 comments:

~ar!eyko san~ said...

ni sengal ape lak ni?mrh pun blh nangis ek?
ni tgh tulis smbil nangis

farah ashikin said...

izzy dah jdk emosional.. huhu

Izzy said...

tu la weih, aku risau dah dgn hormone aku ni.

master_arif said...

hahaha...
jiwang tahap kain kapan la ko neh...hihi
weh t bley ajar aku wat blog ngan nuffnang x??

 
Template design by Izzy Adlina